RSS

teman untukku

14 Apr

Seberapa banyak dirimu punya teman ?? teman macam apa sih yang kamu suka? Apakah dirimu termasuk pemilih dalam berteman? Dan alasan apa yang membuat kamu merasa dia cocok dijadiin temen? Dan yang paling ekstrem, apa sih manfaatnya punya temen?


Hari ini kutemukan lagi teman lamaku..… biasa selalu berbunga bunga…🙂 serasa menemukan kembali tempat sharing yang hilang…  kangen –kangenan deh !! maklum lah beliau termasuk sahabat yang kena dihati? Memangnya ada yang ndak… coba kita bahas yuuuukkk..🙂

Pernah gak merasa kehilangan temen yang sangat dekat? Jawabanku pernah, sering malah,hiks,😦

Maybe aku yang salah dan berubah ya… atau memang bermasalah dengan pertemanan… entah ya…😦

Terkadang suka ngiri melihat ada orang yang bisa berteman dari kecil hingga dewasa masih aja temen dekatnya sama… aku? Inginku (ngarep.com)… ada yang merasa pernah tersakiti malah… hiks sedihnya… padahal tidak ada niatan… tapi itulah hidup… ada banyak hal yang terkadang sulit dipahami … kalo toh bisa… pemahamannya akan berbeda satu sama lain.

Jadi pingin membahas fase gimana kita memulai pertemanan, yuuk!!

Kita mulai pada saat TK, …..

Horee punya loh…satu dan deket bangettt ..bahkan sampe SD ,tidur bareng,main bareng, belajar bareng, ngompol bareng..hush!! yang ini jangan dibahas..hehehe…Tapi begitu masuk SMP, kami tak begitu dekat lagi, padahal masih satu sekolah… kok bisa? Selidik punya selidik , sekarang baru nyadar, seingatku ibu kami bersahabat akrab , pantesan kok sampe nginep segala!..kan masih kecil mana bisa klayapan sendiri h😀 Dan sewaktu masuk SMP, ibuku meninggal , kami jadi jauh… ngaruh kali ya??  Jeng dimana kamu berada ?? I miss you , bener deh… tetap ingat momen2 itu….🙂

Masa SD & SMP…. Hmmm

Ini masa dimana paling banyak punya temen deh, gak milih-milih, gak dirumah gak di sekolah, yang penting asyik , hari ini musuhan besuk baikan, seru nya!! Tapi pasti punya 1 yang special lah yaw… 🙂

Dari pengalaman, di fase ini, kayaknya pilihan teman dekat akan jatuh karena kedekatan lokasi deh, misal temen sebangku, temen searah kalo pulang sekolah, temen sekelas pasti laah, tetangga tentunya bejibun ..hehehe

Dan ketika bertahun tahun kemudian ketemu lagi, pastinya berbunga2 ….say hey, nostalgia,dan saling tukar informasi kondisi terakhir.. standar sih bahan pembicaraannya,kerja dimana tinggal dimana, anak berapa…setelah itu…? Ups habis deh topic pembicaraan… kadang bertanya,

” kok dulu bisa deket banget, sekarang kok ndak gitu konek ya?”

Dunianya sudah lain maybe… mau dipaksakan ya ndak bisa, kalo tidak ada chemistry mau apa dunk… bisa jadi karena tidak sebangku lagi. ya iya lah..😉

Kalo di ingat dulu  waktu  smp  tuh , ganti kelas ganti sahabat deh… simple sekali kan alasan berteman, yang penting bisa bercanda, sharing  soal pelajaran dan PR, sama naksir naksiran kali ya..hehehe.

Bagaimana dengan sahabat sewaktu SMA dan kuliah… ??

hmmm …ini sedikit beda… karena dijamanku muda dulu…(halah)… seumur itu baru deh mulai curhat curhatan, demen demenan… jadi sudah mulai dibutuhkan kedekatan emotional dengan si teman…paling seruuu… bangett…

Nah pas ketemu lagi setelah sekian tahun.. rasanya lebih mengharu biru..

kenapa? ya karena topiknya masih banyak yang bisa dibahas lagi, setidaknya masih bisa curhat deh… walo dikiit… hehehe

Dan masih bisa keep in touch… colek colek, curhat curhat., seputar indonesialah …🙂 ….nostalgianya sih dah habis … bosen? Back to reality aja kali … paling sering jadi sharing masalah kerjaan, bisnis, potensi ,karakter, sedikit masalah keluarga (kalo yang ini dengerin aja ahh… hehehe)… senengnya bisa berbagi lagi dengan mereka… semoga mereka merasakan hal yang sama ya…🙂

Sewaktu kerja tapi belum nikah… hmmm

Banyak menemukan sahabat dimasa itu, temen kantor, temen kost dan temen dadakan (kayak yang tadi baru ketemu :-p )… sebagian sudah kutemukan…hasil akhirnya…? beda yah dengan yang sebelumnya… kok rasanya kayak ketemu temen smp saja … say hello, nostalgia, dah habis perbendaharaan kata, kembali ke habitat masing 2 hehehe… tapi tetap bertemanlah ..pasti… alih alih balik lagi, jadi temen karena lokasi kali ya??

Tapi tergantung sejarah bagaimana dulu kita berkenalan ya..… terkadang masih bisa konek terus terusan kok… apalagi kalo ada simbiosis mutual.. misalnya bisnis bareng..wah seru sekali.. yuukkk mariii….!!!

Masa sekarang semakin mengerti bahwa nilai seorang teman sudah mulai terkotak kotak alias milah milah… waktu masa sekolah, ndak ada kepikir, mesti sukunya anu, agamanya itu, orang baik or gak kadang masih bias dan tak selektif. Sepertinya  lebih tergantung pada situasi lingkungan yang ada ya diterima saja… paling paling yang kwatir adalah orang tua , takut anaknya terpengaruh hal hal yang negative, sementara kitanya… belum nyampe deh… hehehe..yang penting hepi?? Ups… :-p

Kalo aku sebenernya lebih sreg dengan lagunya opic deh “ berkumpullah dengan orang soleh… hehehe… bener deh….

Karena nikmatnya ruarrr biasa, tanpa bermaksud mengecilkan yang lain loh… tapi kenikmatannya memang berbeda, saling sayang, mendoakan,tanpa pamrih,setia setiap saat, sharing & caring , always deh.… Ya Allah… semoga mereka selalu bersamaku… amiin.

balik lagi ah…

Ada hal yang menarik, ketika kemudahan alat komunikasi seperti sekarang ini membantu kita bisa menemukan temen jadul , yang dulu boro boro akrab , kenalpun tidak…he3.

Ketika bisa menjalin komunikasi dengan lebih baik dengan mereka sepertinya dengan sendirinya ada seleksi alam , tanpa disadari bisa menemukan klik dengan sebagian dari mereka, disela2 obrolan santai , sehingga malah lebih akrab , nyambung dan kadang sampai ada kedekatan emotional dibanding dengan sahabat kita dulu… (lain dulu lain sekarang dunk..🙂 )

“ Heran , kok aku masih belum nggeh dulu kamu yang mana ya? “ gitu awal pembicaraanku dengan salah satu rekan

“ ya iyalah, secara aku bukan orang top, beda dengan dirimu , seisi gedung sekolah tau semua kalii , hehehe !!

Kenapa dulu ndak kenal ya? Hahaha.. tetap penasaran, entah karena apa… ( semoga bukan karena hal yang aneh tentang diriku..:-p)

Tapi Alhamdulillah, ternyata dari diawali dengan percakapan seperti itu, banyak hal yang bisa kami share… berbagi informasi dan pengalaman…

Dan Alhamdulillah lagi, gak cuma 1 tapi banyak… asyiiik semakin banyak ilmu dan manfaat yang bisa kudapat…. Amiiin

Dan kemarin sempet ngobrol dengan seseorang tentang hal ini, kesimpulannya karena memiliki pengalaman yang sama jadi sama sama berfikir; kenapa ya gak dari dulu kenal dan akrabnya , kan seru jadinya… halah! Berhayal dueh… hahaha…

Memiliki teman setidaknya kita mengikuti anjuran rosullullah, yaitu untuk tetap menjalin,menyambung dan memelihara tali silaturahim sebagai sarana untuk mendapatkan anugrah seperti rejeki dan umur yang panjang (alhadist)…

Memiliki teman tentunya kita berhak untuk memilih, mana yang baik dan bisa mendatangkan banyak manfaat buat kita

Memiliki teman untuk menyambung silaturahim meski pun hanya memberi salam, senyuman,obrolan , ramah dan berbuat baik adalah kewajiban kita.

Memiliki teman yang bisa saling memberi manfaat, pertolongan, perhatian, kepedulian dan berbagi adalah merupakan anugerah yang luar biasa

Mesti sedikit terlambat, ku ingin memiliki teman dalam arti sebenernya, sebanyak banyaknya… semoga..amiiin.

Jadi soal sahabat sejati yang kena di hati bagaimana??? Semua nya bisa berada diposisi itulah… walo beda versi…. pastinya!!!

Berbaik sangka dan selalu belajar memahami orang perorang, bisa menjadi modal untuk kita terus menjalin pertemanan ini… InsyaAllah.

Karena ku ingin mendapatkan surga seperti janjiNya, kuingin mendapatkan kelapangan dalam rejeki dan usia, InsyaAllah…

Mau????

Yuuk marii, berprasangka baik dengan orang disekitar, maka akan kau temukan teman yang sebenarnya…

Sepenggal obrolan…

“ Menurutmu apa arti seorang teman?” Tanyaku setengah serius…

Hmmm… lama ndak dijawab…

“ Maap pertanyaan yang sulit, ku tak bisa menjawabnya…” sahut seseorang disebrang sana

Ups, masa sih?

Semoga beliau bukan orang yang alergi punya temen… hi hi hi… just kidding bro…

Memang temen ndak perlu didefinisikan… ndak penting lah yauw…

Yang penting kita bisa merasakan efek dari jalinan itu… hmmm… nice to know laaah…

Sore, sambil ngobrol dengan temen…🙂

Special thanks untuk semua yang mau jadi temenku..baik dulu maupun sekarang….

 
17 Komentar

Ditulis oleh pada 14 April 2010 in Seputar diri

 

Tag: , , , ,

17 responses to “teman untukku

  1. sedjatee

    14 April 2010 at 10:33 AM

    hhmmm… bener-bener seorang yang sangat menghargai persahabatan… insyaAllah setiap ukhuwah selalu memberi kebaikan bagi para pelakunya.. salam sukses..

    sedj

     
    • dwiewulan

      14 April 2010 at 11:08 AM

      belajar menghargai arti tepatnya…

      InsyALLah Amiiin..🙂

      sukses jg 🙂

       
  2. setitikharapan

    14 April 2010 at 12:34 PM

    Wah saya termasuk orang yang gak pilih-pilih teman mbak, asal asyik dan bisa diajak ngobrol semua jadi teman. Yang penting kan ukhuwahnya mbak. Mudah-mudahan dengan berteman kita bisa berbagi kebaikan dan kebahagiaan.

     
    • dwiewulan

      14 April 2010 at 12:51 PM

      alhamdulillah, saya dapet rejeki , tambah temen niiih…
      dan paling asyik bisa ngobrolin hal yang bermanfaat …. he3
      semoga ..sesuai pengharapan..amiin… tx ya

       
  3. kartunmania

    15 April 2010 at 5:06 AM

    Uang, terkadang bisa jadi alat detektor tuk mengetahui teman sejati atau tidak. Saya pernah membuat suatu perkumpulan bersama teman-teman dg angg sekitar 40 orang. Bubar gara2 acara simpan pinjam yg tidak ditaati aturannya…

    Perkumpulan yg tujuan sebenarnya adalah sbg media untuk selalu menjalin silaturahim sesama teman, kalah total dengan uang….😦

    Okeeh, hari ini silaturahimku kayaknya gak sia-sia….
    Trimakasih ya Allah….
    Matur sembah nuwun, Jeng Wulan…😀

     
    • dwiewulan

      16 April 2010 at 7:26 AM

      yups ..bener..uang , warisan, dan semua yang bersifat kebendaan sering kali bikin..bikin tali silaturahim terputus..
      btw lain kali arisannya ..5000 an aja njeh pak… hehehe

       
      • kartunmania

        3 Mei 2010 at 5:22 PM

        Betul jeng..
        Alhamdulillah, dg iuran sosial Rp. 5.000,- paguyubanku yg aktif skrg sudah menginjak th ke-6, jeng. Tanpa embel2 simpanan pokok, wajib dan simpanan suka rela. Pyuur, hanya iuran sosial yg digunakan sbg santunan jika ada anggota dan keluarganya mengalami musibah kematian atau sakit yg dirawat di RS.
        Dr semula cuma 50-an KK sekarang berkembang mjd lebih dr 120 anggota.

        Eh, sorry lho jeng, nglantur ki… just sharing wae lho…😀

         
  4. Rama

    23 April 2010 at 6:53 AM

    tiga hal yg bisa membongkar kepribadian kita,
    kalo kita pernah:

    1. nginep sama dia (ketahuan suka ngorok apa gak..)🙂
    2. berbisnis sama dia (masalah uang emang sensitif, I agree..
    3. bepergian sama dia (kalo yg ini apa ya…? )

     
    • dwiewulan

      23 April 2010 at 9:22 AM

      bener.. bgt
      kalo bepergian karena disituasikan mesti bersama2 dalam waktu yg cukup panjang, tidak ada hal lain yang bisa dilakukan kecuali ngobrol dan tidur… ngrumpiii dehh…
      he3..tx resumenya pak..

       
  5. oyonk

    1 Mei 2010 at 4:45 AM

    begitu juga dengan saya mbak wulan saya orangnya santai aja.namun selalu hati 2 dalam memilih kawan,zaman sekarang ini mbak banyak lo kawan yang bisa diajak tertawa,namun sangat sulit menemukan kawan mau diajak menangis..

     
    • dwiewulan

      1 Mei 2010 at 12:13 PM

      iya…makanya enaknya berkumpulah dengan orang sholeh mas.. hehhe

       
  6. sedjatee

    13 Mei 2010 at 7:55 AM

    lama gak ngupdate tulisan Mbak WUlan..
    mungkin sedang sibuk, semoga sehat selalu
    salam sukses Mbak..

    sedj
    http://sedjatee.wordpress.com

     
    • dwiewulan

      25 Mei 2010 at 9:21 AM

      hehe makasih dah ditengok… iya niih… kadang dah nulis idenya..tapi baru sepenggal2… nanti..kejar tayang deh…
      lagi konsen lainnya duyu….
      salam sukses jg

       
  7. monda

    23 Mei 2010 at 3:37 AM

    malahan aku ketemu teman yg dulu cuma say hi doang, sekarang baru tau kita berdua punya banyak minat yang sama

     
    • dwiewulan

      25 Mei 2010 at 9:22 AM

      bener mbak sama bgt… malah asyiiik ya…
      bisa jadi memang kalo dulu ketemu ndak cocok…
      kan orientasinya blm sama ..kaleee…
      salam & tx

       
  8. yani

    23 Mei 2010 at 6:52 AM

    teman dekat punya banyak saat SMU, kemana2 bareng dan curhat2an🙂 setelah kuliah kami berpisah karena beda kota, sediiih, tapi komunikasi masih terjalin dan ketemuan saat liburan. namun jarak tetap merubah keadaan.
    menurutku teman sejati adalah teman yg bisa hadir saat suka dan duka, tanpa harus dibatasi oleh jarak. namun seringkali alasan kesibukan menjadikan definisi teman itu terkikis….
    memilih teman juga ada chemistry-nya, biasanya yg sehati dan sepemikiran lebih gampang deketnya🙂
    salam hangat dariku ya…

     
    • dwiewulan

      25 Mei 2010 at 9:23 AM

      senengnya ya…..mengenang yanglalu.. dan bisa memulai yang baru….
      salam & Tx dah ditengok

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: