RSS

Pagimu

29 Okt

gak nyambung

" ruang rindu "

yah ! seperti hari hari sebelumnya lagi lagi kalah ama matahari , dia masuk kamar dulu sebelum aku bangun dari tidur , aku bangunpun bukan karena kesadaran dan keinginannku untuk bangun ( gara gara tadi mlm ke warnet chating2an ama temen 2 ) , tapi karena ada panggilan alam dari dalam perutku yg kelihatannya udah merasa sumpeg didalam semenjak kumasukkan dari kemarin pagi , tanpa mempedulikan kanan kiri langsung aja jrantal ( bahasa antah berantah )ke kamar mandi , fuih . . lega rasanya sambil merenungi nasib . . maunya sih berlama 2 merenungi nasib dan ketewi ketewi sendiri mengenang masa masa silam , tapi takut kehabisan waktu sholat subuh mana istri udah gedebak gedebuk , klontang klunting , nyiapin masak ,.

tanpa mempunyai waktu istirahat ( kalo bapak 2 lain mungkin habis bangun tidur bisa ngrokok dan ngopi ya , . . kalo aku mana sempet ! ! . . tapi untungnya aku nda doyan kopi ama rokok , jadi ya nda iri dan dengki bgt ama bapak bapak lain ) langsung aku main ke water boom kekeceh alias cuci cuci , , sambil membujuk si kecil untuk berhenti menonton TV agar mau mandi , nyuci kelar si kecil pun selesai mandi tinggal di kasih minyak kayu putih dibedakin ( meski dia protes karena cowok jadi ndak mau dibedakin ) kasih seragam udah rapi , tinggal nengok ke dapur udah jadi belum menu sarapannya , ternyata

udah di piring , wah banyak bgt nasinya kasian ama si kecil kalo kekenyangan kan malah ngantuk di kelas , jadi dengan sembunyi 2 tanpa sepengetahuan ibunya ( bisa marah 2 kalo tahu ) aku kurangi nasinya sedikit demi sedikit dengan berpura pura melihat luar dari jendela yg ternyata di bawah jendela sudah ada ayam ayam yg berkumpul untuk menyambut nasi nasi yang berjatuhan , ( mungkin istriku berpikir wah pintar benar si ayah ndulangnya cepat habis , , padahal dibantu ama ayam ayam ha ha ha . ) Setelah si kecil minum susu tak lama kemudian . . din ,, din , ,din . . din mobil antar jemput datang , selamat jalan son ! timbalah ilmu sebanyak 2 nya , tapi sesuai kemampuan aja ya , apapun hasilnya bapak tetap bangga padamu ! Kalo yg besar sudah bisa ngurus diri sendiri tinggal nganter aja . .

Oke deh tanpa buang waktu skg nyiapin sarana transportasi , manasin motor dan mobil butut , , cukup 5 menit ajalah sayang ama bensinya , ,

Sekarang ngetem di POI ( Pangkalan Ojek Istri ) setelah ngantarin pelangan pertama ke sekolah , kemudian ngantarin pelanggan ke dua sang Istri ke jalan untuk naik bis ! selamat bekerja ya bu , , moga moga pulang dgn selamat dan tidak membawa curhat ( biasanya sih kalo pulang trs curhat si ini begini , si itu begitu , , apakah begitu wanita ya ? . . )

belum sempat sampai rumah setelah mengantar pelanggan eh di cegat di jalan ama tetangga di ajak badminton ! yah karena hoby dan memang sedang ingin berteriak teriak langsung aja aku sambut ajakan tersebut , , oke pak ! enteni sik tak njipuk sepatu karo raket ! ! . . bat , . bet , , bat, , bet ,, namplek wulu selama 30 menit biarpun kalah ( memang sering kalah kok . . he he .. ) tapi rasanya puas jg .

Pulang ! mandi ! tanpa sarapan lsg berangkat ke kantor , , oh iya saya kan harus ke sekolah anak dulu untuk ngurus HP yang dirazia , , dengan berat hati demi si buah hati aku arahkan motorku ke sekolahan , eh ternyata di sana sudah banyak bapab bapak yg senasib dg aku yg terkena getah dari perbuatan anak anaknya ( anak polah bapak kepradah ) . sip ternyata tdk berbeli belit tdk ada sidang sidangan HP sdh di tangan l

Langsung aja aku geber gas menuju ke magelang untuk bekerja , yah akhirnya sampai jg di kantor , lha ini sedang nulis email untuk my little sis

woooow……kereeeeen kang…

boleh gak kalo ku masukkan ke blog ku??? tanpa nama…..tentunya….

ide konsepnya bagus…

” curhat seorang bapak yang rodo miris tapi di kemas dengan bahasa yang very funny…. tidak membuat orang berbelas kasihan…tapi membuat orang berfikir..: inilah hidup!!!!

kegiatan rutin hari hari..itu walo membosankan tapi kalo di sikapi dengan lapang dada…ndak ada artinya dibanding kesusahan sodara kita ditempat lain kan??

tenan ki … boleh ya??? aku yakin responnya bagus…

jadi penulis tamuku gitu loh…

kan nanti kita terbitin jadi buku… ocreeee!!!!

Seru nya email – anku dengan kakak seperguruanku ini…hi hi hi

Tiap kali kubaca email dari dulur ketemu tuwo ini tidak putus- putus aku tertawa. Padahal kalo di cermati,  tulisan ini lebih seperti  curhat yang isinya cukup dalam. Yaitu tentang kepenatan dalam rutinitas keseharian beliau mengisi hari harinya bersama keluarga, banyak peranan yang mungkin dipandang sebagian orang sebagai hal yang tidak lazim dilakukan oleh seorang pria atau bahkan dengan terang terangan ,ada yang tidak sudi melakukannya….( hi3.. tidak  boleh ada ya ng tersinggung ya..🙂 ?

Tapi toh dilakukannya dengan ikhlas sebagai sebuah kewajiban atau bahkan tanpa disadarinya itulah wujud kasih sayang yang bisa beliau curahkan untuk keluarga.

Kalau toh sampai dituangkan dalam bentuk tulisan dan terkesan ada keluh kesah disitu… hmmm sangat manusiawi kok … dan  itu tidak akan mengurangi keikhlasannya dan cintanya terhadap anak dan istri….InsyaAllah.

Karena siapapun yang bisa  menyampaikan isi hati dalam bentuk apapun , diyakini bisa membantu mengurangi beban, iya kan…. Siapa sih yang ndak pingin bisa sharing… tinggal pilihkan? mau curhat ke siapa dan melalui apa?…siapa yang enak dan bisa dipercaya untuk mendengarkan…ya kan?

Manusiawi, karena ada batas kenyamanan yang masuk ketitik jenuh..karena tak ada variasi hidup mungkin..atau karena rutinitas yang sangat monoton, sehingga terkadang apa yang dijalani tiap saat terasa kosong tanpa makna. Padahal tidak harus seperti itu kan???

Moment terindah dalam catatan kecil itu menurutku, saat beliau menyuapi anak bontotnya dan si ayam.. ha ha ha.. , padahal saat melakukannya pagi itu dia biasa saja, ndak terpikir niatan apa apa kecuali biar cepat selesai acara suap menyuap dan anaknya tidak kekenyangan. Tapi pada saat menuangkan dalam tulisan , beliau pasti baru sadar bahwa  moment tersebut memiliki  sesuatu yang bisa dimaknai secara indah … kenapa???…hmmm… karena beliau dengan mudahnya  bisa menyampaikannya secara  jenaka bukan??    Ha ha ha ha…..

Artinya… semua rutinitas monoton itu , kalo kita menjalani dengan ikhlas..tanpa berpikir betapa nelangsanya kita dengan rutinitas ini. Tentunya semua akan menjadi terasa nikmat….

Ini setidaknya bisa dimaknai dan menjadi contoh konkret..kalo kita bisa menyikapi suatu kebosanan, kejenuhan dan kepenatan dalam hidup dengan sikap positif… tidak ada yang tidak berarti tiap rutinitas yang kita jalani.. semua akan berjalan dengan indah dan cantik… sebagai ibadah, pengabdian bahkan sedekah…. mau???

Rutinitas terkadang membuat kita terjebak pada prasangka buruk ,  sehingga lupa bahwa ada CINTA di situ… hiks hiks hiks… ya nggak siiih….???

Ada hal yang sangat ingin  kulakukan, yaitu  memberi kesempatan pada istrinya untuk membaca…(gimana kang….?? mungkin gak??? hiks….:) )

Dan  kelak  ke  anaknya juga, bila sudah dewasa…kenapa..???

Keikhlasan  butuh penghargaan kan… ???

Siapa tahu  sang istri setelah membacanya bisa menemukan cintanya, sehingga beliau bisa menyematkan penghargaan terhadap hal hal kecil yang telah dilakukan sang suami… karena saking rutinnya sudah dianggap biasa dan sambil lalu… bentuknya….? hmmmm…

Senyuman, ucapan terimakasih atau bahkan kecupan di pipi ..he he he..cukup gak ya buat para bapak???   Kayaknya cukup deh….sehingga keikhlasannya akan berpendar di raut mukanya..hiks3…. efeknya…. ??? Mustinya  sih, sang suami akan berlaku sama dong ya…. seru kan??

Demikian pun kelak kalo anak sudah dewasa akan paham , bahwa olesan kayu putih dari bapaknya..tidak sekedar rasa hangat di kulit…tapi lebih dalam dari itu bukan????

Sepertinya hal kecil ini yang suka hilang dalam hidup berumah tangga, jenuh, bosan , monoton selalu jadi alasan. Padahal siapa sih yang bisa merubah, kalo bukan kita sendiri?

Makanya suka ada kan saran saran dari seorang ahli bila ada kejenuhan RT disarankan bulan madu kedua..ha ha ha… bisa jadi… tapi menurutku gak harus gitu deeh… boros…. !!! haha haha……….

Yang pasti tidak ada yang sempurna, hidup adalah anugrah… ..(nyanyi lagi deeh…hiks)… semua punya kekurangan , baik kita maupun pasangan… kembalikan ke diri kita.. kenapa dulu memilihnya…. nilai positif nya lah yang mesti kita ingat …ya gak… ?? sehingga tidak  ada lah yang perlu disesali… dengan siapa kita berjodoh… halaaah… kok jadi kejauhan…

Makasih ya kang… atas izinmu mengupas note mu ini….. ku tunggu , tulisan berikutnya… sangat inspiratif….   dan banyak ibrah yang bisa kita ambil …. tengkeuy

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada 29 Oktober 2009 in Seputar diri

 

2 responses to “Pagimu

  1. mama 3S

    7 November 2009 at 6:41 AM

    Hiks hiks hiks…aku kok sedih ya bacanya???

     
    • dwiewulan

      11 November 2009 at 7:28 AM

      aku juga mo’ nangis nulisnya… hiks hiks

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: